Melihat Aktivitas Pencinta Sepeda Ontel Kalbar

sepeda tua

Pontianak,- Berawal dari keinginan yang sama untuk melestarikan seni dan budaya tempo dulu, para pemilik sepeda tua mencoba membentuk sebuah komunitas. Meskipun masih asing di kalangan penggemar sepeda daerah ini, keberadaan komunitas sepeda ontel (Sepeda Onte, red) begitu menarik dan unik.

Budianto, Pontianak

ADALAH Jayus Agustono salah satu penggagas berdirinya Sepeda Ontel Kalbar atau yang disingkat Sepok. Dari keanggotaan yang semula hanya delapan orang, saat ini menjadi 80 orang. “Tiga tahun lalu komunitas kami hanya berjumlah delapan orang. Sempat vakum dua tahun, sekarang komunitas Sepeda Ontel semakin diminati. Saat ini jumlah anggota Sepok ada 80 orang,” kata Jayus yang saat ini dipercaya memimpin komunitas tersebut.

Sepok, menurut Jayus, resmi berdiri pada 12 Januari 2008. Ini bermula saat komunitas sepeda tua yang berada di wilayah Pontianak Selatan, wilayah Parit Haji Husin (Paris) dan Sei Raya bertemu dengan penggemar sepeda tua di wilayah Pontianak Barat. Bertemunya dikarenakan para penggemar yang kebanyakan orang seni dan pengoleksi barang antik selalu hunting mendapatkan barang-barang orisinil untuk aksesoris sepeda.

“Saat bertemu sekitar akhir Tahun 2007, kami bersepakat untuk membentuk komunitas sepeda tua di Kota Pontianak. Kemudian diberi nama Sepok yang artinya Sepeda Ontel Kalbar. Kita berharap komunitas ini juga melebar ke seluruh wilayah Kalimantan Barat,” ungkapnya.

Jayus yang juga merupakan salah satu pelukis senior milik Kalbar tersebut, menganggap bahwa Sepeda Ontel, merupakan satu komunitas yang unik dan belum ada di daerah ini. Oleh karena itu, ia termotivasi untuk membentuknya. Keberadaan komunitas ini juga diharapkannya bisa memberi angin segar bagi kelestarian barang-barang kuno, antik dan tempo dulu.

Dikatakannya, keberadaan komunitas ini diharapkan mampu merubah imej remaja dan anak muda yang menganggap sepeda merupakan barang yang sudah tidak diperlukan dan tergantikan oleh kendaraan bermotor.

“Sebenarnya imej ini yang harus kita ubah. Saya ingin orang-orang kembali ke masa lalu dan menggunakan sepeda sebagai alat transportasi. Alangkah bersih dan sehatnya kota ini, jika keinginan itu bisa terwujud,” harap dia.

Jayus lalu mencontohkan negara maju, seperti Amerika dan Eropa, yang sudah memasyarakatkan penggunaan sepeda kepada penduduknya. Bahkan Negara China sejak dahulu menjadikan sepeda sebagai alat transportasi warganya. “Di negara maju saja sosialisasi kearah tersebut sudah dilakukan, lantas kenapa kita tidak mencobanya,” ujar Jayus.

Krisis BBM beberapa waktu lalu, lanjut pria yang tinggal di Jalan Paris I ini, membuka mata dunia, bahwa alat transportasi sepeda menjadi sangat penting dan sebagai salah satu solusi dalam mengatasi problem BBM. Sepeda tak lagi menjadi bahan pajangan, tapi benar-benar difungsikan sebagai alat transportasi.

Lebih lanjut Jayus mengungkapkan, tujuan berdirinya komunitas Sepok, bukan semata-mata mencari kesenangan. Keberadaan komunitas ini juga berawal dari kesulitan dan keluhan teman-teman karena semakin hari harga BBM semakin tak terkendali. Sementara jumlah pemilik kendaraan semakin bertambah ramai. “Lalu kami putuskan untuk beramai-ramai menggunakan sepeda, tapi dengan konsep yang berbeda. Maka ditemukanlah Sepeda Onthel,” katanya.

Menurut Jayus, pemicu semakin rendahnya minat masyarakat terhadap sepeda, selain karena perubahan zaman yang serba instan, harga jual kendaraan roda dua dan empat tanpa uang muka dan kredit ringan juga menjadi salah satu sebab pesatnya pertumbuhan pemakai kendaraan. Sementara BBM yang dihasilkan semakin hari semakin menipis. “Dunia semakin terjepit karena kebutuhan yang semakin drastis,” tukas dia seraya mengajak masyarakat dan remaja ramai-ramai hijrah ke sepeda sebagai alat transportasi.

Dari sinilah, lanjut pria berambut plontos ini, keberadaan sepeda mulai tertinggal. Hanya pecinta dan pehobi olahraga sepeda saja yang masih menganggap barang ini berharga. Sementara bagi remaja dan generasi muda, sepeda tidak modern dan tidak layak lagi dipakai. Persepsi tersebut yang harus diubah. Menurut Jayus, sepeda juga masih menarik untuk tetap dilirik. Bagaimana menjadikan sepeda tersebut berkelas dan mendapat tempat di masyarakat

Leave a Comment »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: